Selasa, 28 November 2017

Kolitis ulseratif

Kolitis ulseratif - Ulcerative colitis (UC) biasanya dimulai di rektum. Ini mungkin tetap terlokalisir ke rektum (ulcerative proctitis) atau memperpanjang proksimal, kadang-kadang melibatkan seluruh usus besar. Jarang, ini melibatkan sebagian besar usus besar sekaligus.


Peradangan yang disebabkan oleh UC mempengaruhi mukosa dan submukosa, dan ada batas yang tajam antara jaringan normal dan yang terkena. Hanya pada penyakit parah saja muscularis terlibat. Pada awal penyakit, selaput lendir eritematosa, halus, dan gembur, dengan hilangnya pola vaskular normal dan seringkali dengan daerah hemoragik yang tersebar. Ulkus mukosa besar dengan eksudat purulen yang berlebihan mengkarakterisasi penyakit parah. Pulau mukosa yang relatif normal atau hiperplastik (pseudopolip) di atas area mukosa ulserasi. Fistula dan abses tidak terjadi.

Kolitis toksik

Kolitis toksik atau kolitis fulminan terjadi saat perpanjangan transmural hasil ulserasi pada ileus dan peritonitis lokal. Dalam beberapa jam sampai hari, usus besar kehilangan nada berotot dan mulai melebar.

Istilah megacolon toksik dan pelebaran toksik berkecil hati karena keadaan inflamasi beracun dan komplikasinya dapat terjadi tanpa megakolon terang (didefinisikan sebagai kolon transversal> 6 cm pada eksaserbasi).

Kolitis toksik adalah keadaan darurat medis yang biasanya terjadi secara spontan dalam perjalanan kolitis yang sangat parah namun kadang-kadang diendapkan oleh obat antidiarrheal opioid atau antikolinergik. Perforasi kolon dapat terjadi, yang meningkatkan angka kematian secara signifikan.

Gejala dan Tanda

Diare berdarah dengan intensitas dan durasi bervariasi diselingi dengan interval asimtomatik. Biasanya serangan dimulai dengan tidak sadar, dengan urgensi yang meningkat untuk buang air besar, kram perut bagian bawah yang ringan, dan darah dan lendir di tinja. Beberapa kasus berkembang setelah infeksi (misalnya amebiasis, disentri basiler).

Bila ulserasi terbatas pada rectosigmoid, tinja itu normal atau sulit dan kering, tapi pelepasan lendir mukosa yang sarat dengan sel darah merah dan sel darah putih menyertai atau terjadi antara pergerakan usus. Gejala sistemik tidak ada atau ringan. Jika ulserasi meluas secara proksimal, tinja menjadi lebih longgar dan pasien mungkin memiliki> 10 pergerakan usus setiap hari, seringkali dengan kram parah dan tenesmus rektum yang menyiksa, tanpa istirahat di malam hari. Kotoran mungkin berair atau mengandung lendir dan sering terdiri hampir seluruhnya dari darah dan nanah.

Kolitis beracun atau fulminan awalnya berawal dengan diare demam tiba-tiba, demam sampai 40 ° C (104 ° F), sakit perut, tanda-tanda peritonitis (misalnya kelembutan rebound), dan toksemia berat.

Gejala dan tanda sistemik, lebih sering terjadi pada UC ekstensif, termasuk malaise, demam, anemia, anoreksia, dan penurunan berat badan. Manifestasi ekstremestinal IBD (terutama komplikasi sendi dan kulit) paling sering terjadi saat gejala sistemik ada.

Prognosa

Biasanya, UC kronis dengan eksaserbasi berulang dan remisi. Pada sekitar 10% pasien, serangan awal menjadi fulminan dengan perdarahan masif, perforasi, atau sepsis dan toksemia. Pemulihan lengkap setelah satu serangan terjadi di 10% lainnya.

Pasien dengan proktitis ulseratif lokal memiliki prognosis terbaik. Manifestasi sistemik parah, komplikasi beracun, dan degenerasi ganas tidak mungkin terjadi, dan perpanjangan penyakit ini hanya terjadi sekitar 20 sampai 30%. Pembedahan jarang dibutuhkan, dan harapan hidup normal. Gejala tersebut, bagaimanapun, mungkin terbukti keras kepala dan refrakter. Selain itu, karena UC yang luas dapat dimulai di rektum dan menyebar secara proksimal, proktitis tidak boleh dianggap terlokalisir sampai telah diamati selama ≥ 6 bulan. Penyakit lokal yang kemudian meluas seringkali lebih parah dan lebih tahan terhadap terapi.

Kanker usus besar

Risiko kanker usus besar sebanding dengan durasi penyakit dan jumlah usus besar yang terkena dampak namun tidak harus secara klinis tingkat keparahan serangan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa peradangan mikroskopis berkelanjutan merupakan faktor risiko, dan penggunaan 5-ASA untuk mengendalikan peradangan bersifat protektif.

Kanker mulai muncul pada 7 thn sejak onset penyakit pada pasien dengan kolitis luas dan kemudian berkembang pada sekitar 0,5 sampai 1% pasien setiap tahun setelahnya. Jadi, setelah 20 tahun penyakit, sekitar 7% sampai 10% pasien akan menderita kanker, dan sekitar 30% setelah 35 tahun penyakit. Namun, pasien yang memiliki penyakit radang usus dan kolangitis sklerosing primer berisiko tinggi terkena kanker sejak saat diagnosis kolitis. baca juga : cara mengobati radang usus

Surveilans kolonoskopi secara teratur, sebaiknya selama pengampunan, disarankan untuk pasien dengan durasi penyakit> 8 sampai 10 tahun (kecuali yang dengan proctitis yang diisolasi) atau bila ada kolangitis sklerosing primer bersamaan, dalam hal ini kolonoskopi surveilans harus dimulai pada saat diagnosis. Panduan terbaru menyarankan untuk melakukan biopsi acak (diambil setiap 10 cm di seluruh usus besar) saat menggunakan kolonoskopi warna putih definisi tinggi namun hanya melakukan biopsi target lesi yang terlihat saat menggunakan chromoendoscopy untuk mendeteksi displasia.

Displasia pasti dari setiap kelas di dalam area yang terkena kolitis bertanggung jawab untuk maju ke neoplasia yang lebih maju dan bahkan kanker. Setelah pengangkatan lesi displastik polipoid atau nonpolipoid endoskopi yang reseksi secara menyeluruh, surveilans kolonoskopi disarankan daripada kolektomi. Pasien dengan displasia yang tidak terlihat endoskopi mungkin harus dirujuk ke ahli gastroenterologi dengan keahlian dalam surveilans IBD menggunakan kolonoskopi kromoendoskopi dan / atau definisi tinggi untuk menentukan apakah kolektomi atau pengawasan kolonoskopi lanjutan harus dilakukan.

Frekuensi optimal surveilans colonoscopic belum ditetapkan, namun beberapa pihak berwenang merekomendasikan setiap 2 tahun selama dekade ke-2 penyakit dan setiap tahun setelahnya.

Kelangsungan hidup jangka panjang setelah diagnosis kanker terkait kolitis adalah sekitar 50%, angka yang sebanding dengan kanker kolorektal pada populasi umum.

Pengobatan

  • Manajemen makanan dan loperamida (kecuali pada serangan akut akut) untuk menghilangkan gejala
  • Asam 5-Aminosalicylic (5-ASA)
  • Kortikosteroid dan obat lain tergantung pada gejala dan tingkat keparahannya
  • Antimetabolit dan agen biologis
  • Terkadang operasi
baca artikel sebelumnya : Apakah Google ingin memantau toilet kita?
posted by : kantungherbal.blogspot.com

Kolitis ulseratif

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Kolitis ulseratif

0 komentar:

Posting Komentar